I Subscribes Netflix...Officially


Mulanya aku macam skeptikel nak bayar RM10 untuk subsribtion Netflix sebab aku dah terlalu selesa dengan saluran percuma dalam laman website dan channel melalui Telegram. Jawapan aku “Buat apa nak bagi Yahudi lagi kaya?” 


Sekarang, Nizal tauke Murtabak pun dah pandai subscribe Netflix. Whenever kami nak kutuk dia sebab dia tak reti nak buat apa-apa transaksi dalam talian dia akan kata “Aku lani ada Netflix!” Grab Car tu dikecualikan sebab adik dia Shada yang ajar. 


Akhirnya aku termakan pujukan Yazid Aziz suruh aku subscribe Netflix. Dia copy paste satu paparan iklan untuk daftar Netflix secara berkumpulan dan lebih murah. Dia siap tolong save nombor fon orang tu supaya senang aku untuk terus tekan butang message Whatsapp. Selepas perhubungan mudah dengan peniaga online tersebut, aku sekarang officially ada satu no akaun Netflix sendiri yang aku boleh tengok pada mula-mula masa melalui handphone aku. 

When They See Us (2019)


I was not ready for this. I was browsing around on my Netflix. Dah banyak kali gambar Niecy Nash lalu depan muka aku melalui poster bertajuk When They See Us. Dah banyak kali, tapi aku malas lah nak tengok filem atau drama tentang diskriminasi kaum di US. Bohsan lah, cerita yang sama, ending yang sama. Menyakitkan hati, bagi geram dan benci tak henti. Tapi tak tau macam mana, aku tertengok dia punya trailer…….FUCK!! MACAM BEST…..kisah pasai budak-budak. Tapi apa yang jadi kat budak-budak ni sampai depa kena masuk penjara? 


Selalunya kalau kisah diskriminasi kaum kat US akan melibatkan lelaki kulit hitam yang sudah dewasa, tapi ni muka budak-budak. Bukan remaja pun! Budak-budak. So aku tekan PLAY. Dan aku tak tau yang filem 4 bahagian ini akan membuatkan hati aku sakit, dada aku sebak dari episode 1 hingga episode 4. Aku tengok straight semua episode dan menangis bagi setiap babak dalam setiap episode dalam filem ini. 


Handphone Paling Cangggih Yang Pernah Aku Miliki


Aku start pakai handphone umur 16 tahun,  tu pun bukan hak milik kekal.  Handphone tu milik bapak aku,  3210,  pastu bila aku nak keluar pi KOMTAR (kira lepak-lepak shopping mall dengan kawan-kawan) bapak aku bagi la aku bawak handphone ni kira nak tunjuk kat kawan-kawan yang kita ni ada handphone jugak.  Pastu bila masuk belajar kolej,  yes,  abang aku bagi handphone dia kat aku,  3210 jugak.  Phone tu la nyawa.  Ingat tak zaman kita boleh call orang 3 saat,  tak akan dicaj dalam bil.  Mampuih lawak. 

Masuk final semester,  aku dah banyak duit PTPTN so aku pun beli phone jenama Alcatel. Phone ada camera u olls!  Boleh hantar MMS! Aku pakai phone tu sampai aku masuk kerja. 

Lepas kerja beberapa tahun,  aku beli phone second hand dari abang ipar aku.  Motorola lipat.  Haaaa time tu,  sapa pakai motorola lipat ni kira ala Beyonce dalam video clip Bill Bill Bills la! HAHAHHA. 

Pastu aku pun lost track sikit pasai handphone-handphone yang aku pakai.  Tapi memang dari dulu,  aku kalau beli handphone aku tak pernah beli handphone paling hebat di pasaran,  aku selalu beli ikut kemampuan poket aku.  The last handphone sebelum aku beli handphone baru yang aku duk pakai ni adalah handphone Samsung Note 3,  beli second hand kat orang melalui Mudah.  Khafi yang tolong deal,  dapatlah murah-murah sahaja.  Tapi nak kata murah tak lah murah sangat,  mau jugak RM800 beli fon tu walaupun second hand.  Samsung memang jenama handphone yang bagus dan aku pakai Note 3 tu aku rasa punya lama mau jugak dalam 4 hingga 5 tahun.  Berbaloi sangat-sangat,  in fact lani pun Khafi duk pakai handphone tu.  Walaupun dah sedikit ngok ngek,  tapi masih boleh dipakai.


Media Social is the Toilet of the Internet


Quote daripada Lady Gaga ini aku rasa adalah quote untuk tahun 2019.  Tepat seketoi. Aku memang love internet,  sejak aku umur 14 tahun masa tu lebih kurang tahun 2000 aku memang gila dengan internet.  Boleh kata seminggu dalam sekali atau dua kali,  aku akan spend 1 jam ataupun 2 jam di cyber cafe,  satu jam kalau tak salah aku masa tu RM3.50.  Simpan elaun sekolah yang mak bagi,  aku mesti akan pi cyber cafe untuk main internet.


Masa tu aku takdak computer kat rumah.  Bapak aku kedekut teruk.  Apatah lagi nak ada handphone kan.  Tapi time tu,  smart phone pun tak wujud lagi.  Makanya social media pun tak berapa nak ada lagi.  So basically masa tahun 2000 tu aku akan log in internet untuk buat apa?  Main MIRC chatting dengan random people dan kedua.................cari lirik lagu dan salin (tulis dalam buku).  HAHAHAHA.  Toya la Jumizah.  Sapa yang sama macam aku sila angkat tangan. πŸ‘ΈπŸ‘ΈπŸ‘Έ


Bila masuk alam kolej,  masa tu barulah pelan-pelan ada social media.  Masa tu ada FRIENDSTER.  Bila aku start kerja tahun 2004.  Tak lama beberapa tahun lepas tu,  barulah ada Blackberry dan tak lama lepas tu barulah ada Facebook.  Lepas dari situ barulah mai blog,   Twitter,  Instagram,  Youtube dan segalaaaaaaaaaaaaaaaa-galanya.   Tapi tak dinafikan,  Facebooklah yang menjadi wadah paling penting dalam perkembangan dunia sosial media ni.


Kalau diingatkan sejarah aku dan kawan-kawan mula main Facebook back in 2008.  Orang yang paling kuat duk kempen suruh aku join Facebook adalah Shanaz Balqis Erdin.  Masa tu tak ramai Melayu yang main Facebook.  Aku repeat............tak ramai Melayu yang lain Facebook.  Masa tu aku rasa orang yang banyak main Facebook ni adalah budak-budak Universiti,  budak kolej ataupun those yang pernah masuk U ataupun kolej (depa profesional people yang be connected dengan kawan-kawan lama). 


Thank God for Jay Shetty

"This is a great tip for everyone listening in your life.  When you responds to positivity in your life,  it just increases.  When you responds to negativity in your life,  it the same.  Its just increases.  And to get someone to like you,  defend yourself and control how they feel about you it could drain so much energy.  Use all that energy to all the people that really love you."  petikan daripada kata-kata Jay Shetty dalam sebuah temubual Overcoming Self-Doubt with Jay Shetty - The Art of Charm Podcast 750 pada minit ke 19:20 


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...