Iftar di Lagenda House & Cafe

Nak kena tulih ka nama depa ni semua????????????????

Hello u olls!  Seperti tahun-tahun lalu me and friends akan buat majlis bukak posa secara rasmi yang menggabungkan semua watak-watak gila dalam hidup Jumie Samsudin.  I used to call them all as 'anak-anak ayam' tapi gelaran ini telah dibuang dan tidak boleh digunapakai lagi sebab depa semua lani bukan level anak-anak ayam dah,  semua semua dah level RATU!  Haaa....bukan lagi mak ayam ya u olls,  terus lompat jadi ratu.

Ratu Kampar,  Ratu Kuala Kangsar,  Ratu Jelutong,  Ratu Ayer Itam,  Ratu Taman Tun Sardon dan Teluk Kumbar,  Ratu Seberang dan macam-macam lagi.  

Jalan Campbell,  yang antik dan indah!


Aku nak amik la gambaq bagi nampak macam aku duk tunjuk bangunan,  sekali apek ni lalu! Spoil la!


Damnoen Saduak Floating Market



Dari aku kecik bila tengok dokumentari pasai Thailand mesti aku akan kata kat Mak aku "Jumie teringin nak mai market terapung macam ni."  Venice of the East itulah gelaran orang Eropah kepada negara Thai sebab pada zaman dahulu kebanyakan daripada urusan harian masyarakatnya tertumpu di kawasan perairan yang menjadi perhubungan dan transportasi utama.  Pada zaman sekarang,  kebanyakan sungai kecil yang merupakan anak-anak kepada Sungai Chao Phraya di Bangkok telah ditutup dan dijadikan jalan darat.  It is said,  some of the important roads in Bangkok dibentuk dari terusan air sungai.

Apa aku duk berletiak panjang macam cikgu sejarah ni!!  Okay kalau kat Hatyai kami dah pi Khlong Hae Floating Market,  so mai Bangkok kami kena mai satu lagi floating market.  Ada banyak floating market,  tapi paling besaq dan paling busy adalah Damnoen Saduak Floating Market yang terletak di daerah Ratchaburi,  di luar bandar Bangkok.

Macam I olls cakap dalam artikel sebelum ini,  hanya aku dan sorang lagi kawan yang memilih untuk mengembara ke Damnoen Saduak Floating Market manakala lagi dua ekor,  cekcur ke tempat lain.  Kami memilih untuk tidak menggunakan pakej pelancongan yang seringkali diiklankan.  Harga pakej tu lebih kurang 1000TB.  Depa akan amik kat hotel,  bawak mai floating market ni,  pastu pi tengok railway market,  pastu hantar balik ke hotel.  

Tapi kawan aku yang sorang ni gigih! Dia study semua blog-blog yang bercerita pasai macam mana nak mai Damnoen Saduak Floating Market dengan pengangkutan awam dan dia yakinkan aku untuk mengembara cara itu.  YEAH!! Aku ikut sahaja.  Biarlah makan masa dan memenatkan....pengalaman ni aku ingat sampai tua.


All About My Trip To Hatyai and Bangkok

Hey u olls!

Hello u olls, okay hari ini baru ada mood sikit nak story penuh pasai I olls punya bagpack travel dari Penang ke Hatyai ke Bangkok ke Hatyai again dan akhirnya kembali ke pangkal jalan. To be exact 7 hari 6 malam. Inilah kali pertama dalam hidup aku style bercuti ke luar negara yang lama gila. Dulu aku pi Australia pun tak selama ini (yang tu 5 hari 4 malam ja). Dan selainnya standard la kita kalau pi cuti 3 hari 2 malam.


Okay pisahkan penceritaan aku dengan macam-macam soalan pendek. So aku jawab sendiri. Hangpa baca la.


Duduk kat mana?
Masa kat Hatyai, aku duduk kat Singapore Hotel. Dekat dengan Market. Murah sahaja. 600 Thai Bath semalam. Aku share dengan kawan aku. So jadi 300 Thai Baht sahaja semalam. Hotel ni macam lama sikit, takdak lift. Dia ada tangga keselamatan tapi style horror gila tangga tu. HAHAAH aku kata "Kalau ada kebakaran, aku rela mati terbakaq dari guna tangga tu." Tapi hotel ni dekat dengan market dan walking distance sahaja dari Lee Garden dan juga Train Station.  Hotel ni takdak la cantek sangat, tapi bersih dan murah. Aku okay ja!

Singapore Hotel
Alamat:  66 Supasarnrangsan Rd, Tambon Hat Yai, Amphoe Hat Yai, Chang Wat Songkhla 90110, Thailand
Harga:  600 Thai Baht/Per Night
Kelebihan:  Murah dan dekat dengan market dan kemudahan lain.


The Marvelous Mrs. Maisel


Aku suka tengok cerita tak kisahlah movie atau drama bersiri yang latar belakang dia,  vintage,  lama-lama,  zaman dulu-dulu.  Especially kalau cerita dia latar belakang kampung-kampung lama di negara Britain lagi aku suka.  Tapi yang ini,  The Marvelous Mrs. Maisel,  adalah sebuah cerita berlatar belakangkan era 50an-60an di New York,  USA.

Summary
Cerita ini mengenai satu pompuan Yahudi nama Miriam,  dia ni kira macam anak orang kayalah.  Dia dengan suami dia,  Joel duduk satu bangunan apartment dengan mak bapak Miriam.  Siang,  Joel tu kerja office,  malam dia punya cita-cita nak jadi stand up comedy.  Miriam tak kerja (standard la perempuan zaman tu),  so dia jaga rumah dan support suami dia.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...