21.10.08

Banjir di rumah saya


Pada 15 Oktober yang lalu, hujan mula turun pada jam 10.30 malam. Aku dan Shahril sedang rancak berSMS. Inilah hakikat orang bercinta jarak jauh. Handphone menjadi agenda perhubungan kami yang terutama sekali. Sambil melepas rasa rindu dendam melalui ayat-ayat jiwang dalam SMS air mulai menitis jatuh ke atas katil. Bumbung rumah ku bocor.

Tak buleh jadi. Aku angkat semua cadar katil. Aku cover katil dengan plastik. Dan tidur di ruang tengah bilik tidor aku beralaskan tilam lain. Katil ku terpaksa ditutup dengan plastik bagi mengelakkan dari tilam dari terus basah.

Aku pun terlena. Sungguh enak suasana malam yang dingin itu.

Jam 12.15 malam. Aku dikejutkan oleh adik ku.

"Wehs bangun!! Rumah masuk banjir!!"

Aku bergegas turun. Ya Allah. Baru sejam lebih, rumah aku dipenuhi dengan air jernih iaitu air hujan setinggi lebih kurang satu kaki. Kami terpaksa menyelematkan apa saja yang patut. Dan yang paling krital ialah CPU personal computer ku yang baru di beli.

Air masuk melalui pintu utama rumah! Air parit penuh. Jadi bertakung dan masuk ke halaman rumah.

Jam dah menunjukkan jam 2 pagi. Tiada tanda hujan mahu berhenti. Kami terus masuk tidur. Dan membiarkan air banjir memenuhi rumah kami. Esok nak kerja.

Berikut adalah gambar-gambar yang aku sempat amik ketika petang 16 Oktober. Selepas balik kerja, aku terpaksa mengemop dan mencuci keseluruhan rumah!!


Bukan lantai ni berkilat tau!! Tapi ada air.




Karpet pun basah!!


Air yang dimop dan diserap di perah dalam tong ini. Dan kemudian di buang keluar rumah. Bayangkan aku berjaya penuhkan 5 tong ini!!
Sungguh penat mencuci rumah. Kepada mereka yang ingin menghantar dan menyalurkan bantuan anda kepada mangsa banjir ini, sila emailkan kepada jumie_samsudin@yahoo.com

Sekian.

No comments:

Post a Comment

Selamat mengomen. Untuk lebih lanjut, boleh terus emel kepada saya di jumiess@gmail.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...