Jom Try Diameida Fabulous Mascara

18.11.16

Kisah Seorang Gay : Takdir atau Pilihan



Assalamualaikum. 

Terima kasih kepada Kak Jumie kerana memilih untuk membaca tulisan ini. Saya pun tak tahu macam mana saya nak mula berkongsi kisah hidup saya ini. Namun saya cuba untuk menulis terus kepada isi. Saya cuba ya.


Secara jujurnya, saya akui bahawa saya adalah seorang GAY.  Ya ia adalah suatu kenyataan yang amat payah untuk saya ungkapkan. Walaupun dengan mereka yang telah tahu “status” saya, sukar untuk saya gunakan perkataan itu. Denial ka apa ka, lantak la orang nak kata apa.


#mangsapedo
Membesar secara normal.  Baiklah, sebenarnya tidaklah secara normal. Saya merupakan mangsa pedofilia. Mangsa kepada sepupu perempuan. Bukan lelaki, tetapi perempuan. Dibogelkan, dipegang kemaluan dan sebagainya sudah menjadi perkara biasa. Paling jijik, kakak sepupu saya akan ajak masuk bilik dia, sambil dia buka seluar dan menyuruh saya bermain dengan puki dia. Disuruh jolok, memaksa saya melakukan seks (walaupun saya baru sahaja  6 atau 7 tahun pada ketika itu). Dia juga pernah menyuruh saya menjilat puki dia.  Namun saya rasa ragu-ragu dan keliru.  Katanya puki dia rasa sedap.  Saya tidak pernah menjilat.  Bila saya tidak mahu, dia akan suruh saya menjolok-jolok saja mengunakan apa sahaja organ yang ada di badan saya.


Bukan seorang, tapi ada dua orang sepupu perempuan yang berbeza melakukan perbuatan sial dan terkutuk itu. Mereka melakukan secara berasingan. Malah pernah saya dibogelkan di hadapan beberapa orang sepupu saya yang perempuan sambil mereka bermain dengan kemaluan saya.


Perkara itu berhenti bila kami sekeluarga berpindah. Saya ingatkan mimpi buruk itu tamat di situ. Di tempat baru, anak-anak jiran perempuan menggelarkan saya gila seks sebab saya dengan mudah boleh bercerita tentang tetek dan puki.  Saya tak rasa janggal.  Namun di dalam rumah,  perkataan berkenaan adalah suatu taboo.  Pernah saya meminta abang untuk tekan button ‘PLAY’ pada VHR kami. Dengan seloroh abang saya kata "Nanti nak bagitahu emak, ko sebut PELIR”.  Punya takut dan bodoh aku masa tu.


#silembut
Setahun selepas berpindah, aku mula dirundung rasa bersalah.  Bila masuk sekolah, Ustaz dan Ustazah suka takutkan kami dengan seksaan api neraka. Aku takut perbuatan aku dengan sepupu aku tu akan menyebabkan aku dibakar di neraka.


Zaman kanak-kanak berlalu 3 tahun begitu sahaja. Di samping rasa bersalah, aku juga aktif bersukan dan melakukan rekreasi. Seperti mana-mana budak lelaki lain. Setiap tahun aku akan punyai crush yang berbeza terhadap anak gadis yang berbeza di dalam kelas. Bila dah crush, mula la mabuk nak bercinta. Betul zaman dulu walaupun tak ada Wechat, mabuk cinta terhadap gadis-gadis adalah sesuatu yang normal. Segalanya berubah bila aku mula sakit teruk pada usia 10 tahun. Dah tak boleh buat aktiviti luar. Main bola, main lari-lari, main basikal semua sudah jadi pantang. Dikurung di rumah bersama pembantu rumah, seorang wanita berumur lingkungan 20-an bersama-sama kakak dan adik perempuan.


Aku mula perasan perubahan sikap aku.  Biarlah, tak ada apa agaknya fikirku dalam hati. Mana taknya, aku mula bersifat lembut dan mengajuk kakak dan pembantu rumah aku. Cara mereka berpakaian dan memakai perhiasan. Kadang aku selalu bermain dengan tudung-tudung mereka. Aku masih tak paham pada masa tu. Pada masa ini, aku mula tidak mempunyai mana-mana crush terhadap gadis sekelas. Aku hairan kenapa aku tak jumpa mana-mana anak gadis yang berkenan. Mungkin sebab aku selalu tak hadir kelas disebabkan oleh sakit itu agaknya.


#ereksipertama
Ini berlarutan sehinggalah aku mengalami ereksi yang pertama. Weh, setiap pagi, setiap malam kote keras. Aku tak paham. Umur baru 10 tahun masa tu. Bila keras aku rasa tak selesa. Dalam kelas pun kote boleh keras. Mata kini meliar mencari sesiapa yang menarik perhatian aku. Tapi bezanya, bukan lagi anak gadis tapi anak teruna. Aku tiada perasaan cuma mata aku tertarik dengan seorang boy di kelas sebelah. Aku suka melihat kulitnya yang putih, rambut belah tengah, baju antara tuck in dan tidak. Suka melihat sahaja tiada apa-apa perasaan.


Sehinggalah pada suatu hari, rakan aku membawa sekeping gambar si boy ini ke sekolah.  Gambar berkenaan menunjukkan dia hanya memakai seluar pendek tanpa pakaian.  Nampak susuk tubuh kurus kering dan rambut belah tengahnya.  Weh, kenapa kote aku tiba-tiba keras. Lama aku melihat gambar itu. Weh, aku tak selesa. Ada suatu deruan perasaan dalam diri aku. Fuck.


Kejadian ini pun berlarutan selama tiga tahun. Dulu setiap tiga tahun, tiga gadis berbeza. Sekarang, setiap tiga tahun, tiga budak lelaki yang berbeza. Fuck ganda dua.

"Weh, kenapa kote aku tiba-tiba keras."

click read more


#first
Masuk sekolah menengah, crush terhadap budak lelaki dan wanita sering kali bercampur aduk. Kadang dating dengan perempuan, tapi mata scan budak lelaki kelas sebelah.  Namun tiada apa yang berlaku.  No hanky panky business.  Aku fokus kepada pelajaran,  fokus kepada aktiviti kokurikulum, jaga solat,  baca Quran dan Alhamdulillah dapat keputusan cemerlang dalam SPM.  Dapat anugerah peringkat daerah.  Okay la. Bukan senang nak straight ‘A’s. Nak jadi straight pun payah.


Masuk Asasi, di sini mula berubah. Aku ni nak kata menarik, takde la sangat. Tapi manisnya ada. Kira jenis-jenis manusia jambu. Rutin bermula seperti biasa. Mengorat perempuan tapi scan jantan. Sampai masuk sem kedua, ada seorang jantan ni. Entah tiba-tiba nak jadi rapat dengan aku. Alasannya sebab dia nak ikut aku pergi masjid.  Aku ni kira kaki masjid juga la.  Berjemaah dan baca Quran di masjid.  Bukan nak tunjuk baik,  tapi sebab rasa bertanggungjawab terhadap agama.  Lama dia ikut aku,  memang sabar dia ni.  Aku pula memang innocent gila babi.


"Bukan senang nak straight ‘A’s. Nak jadi straight pun payah."


Setiap malam dia akan tidur di katil aku,  sebelah aku dan minta dipeluk.  Aku layankan saja tapi antara badan aku dengan badan dia aku letakkan bantal.  Aku tak selesa nak peluk orang.  Tambahan takut apa pula kata roomate yang lain.  Sampai la pada satu malam,  dia mula bercerita kisah silam dia.  Konon mohon simpati,  tapi tangan mula menjalar ke kote aku. 


Aku tiba-tiba rasa sedap.  Biarkan saja lah. Dia tanya “tak nak pegang aku punya ke?”. Dan bodohnya aku siap minta izin. Aku pun seluk dalam seluar dia dan main-main dengan kote dia. Tapi mulut masih sembang tentang kisah silam, macam tangan kami tak buat apa-apa aktiviti.


Tiga, empat hari juga lah aktiviti seluk seluar ni belaku. Benda sedap takkan nak halang kan? Satu malam dia tanya “Nak cuba hisap tak?”.   Weh ini betul-betul ulang memori silam.  Kenapa ramai orang nak pegang kote aku dan suruh aku buat blow job?  Aku kata tak nak.  Dia akur tapi dia kata dia nak hisap kote aku.  Aku angguk dengan malu.  Dan bila dia selak kote aku dari seluar dalam,  itu merupakan kali pertama kote aku dilihat oleh mana-mana manusia selepas aku bersunat.  Malu jangan kata lah.  Tutup muka dan tiba-tiba aku rasa geli dan panas-panas pada kepala kote.  Geli mula menjalar ke batang dan rasa suam-suam mula terasa di keseluruhan kote.  Atas dan bawah. 


Dari malu dan geli, terus bertukar sedap. Tapi sejujurnya tak adalah sedap sangat sebab kadang kote aku berlaga dengan gigi dia. Sakit sial bila mula kena gigi.  Malam berikutnya, dia cuba pujuk aku untuk hisap kote dia. Katanya dah sangap sangat. Aku pun mula bersetuju dalam keadaan berat. Baringkan dia, kepala mula turun ke bawah seluar. Buka sweat pants dia dan selak seluar dalam. Taa daa~~~ Itulah kote pertama yang aku nampak secara LIVE, bukan kote porn star. Tak ada la panjang sangat aku rasa, tapi kepala kembang. 


Aku pegang kote dia, genggang kemas.  Mula rasa serba salah.  Nak teruskan atau nak berhenti. Terus atau berhenti.  Kemudian tanpa diduga aku mula masukkan kepala kotenya ke dalam mulut.  Rasa mual,  loya,  geli semua ada.  Aku cabut balik.  Tarik nafas.  Dia tanya kenapa?  Aku kata geli.  Dia pujuk balik sambil usap-usap kepala aku.  Baiklah,  semalam aku dah sedap kena hisap,  malam ni kena bayar balik.  Masukkan semula kepala kote kembang tadi ke dalam mulut,  masuk perlahan dan mula isap macam dalam porn.  Geli jangan kata,  nak muntah pun ada dengan aroma kote campur bulu pubik.  Tak lama kemudian ada cecair dalam mulut.  Celaka,  dia pancut dalam mulut aku lah sial.  Dia suruh telan,  aku dengan bodoh terus telan jugak.  Malam tu dia kata nak tidur kat bilik dia. Owh, lepas berminggu-minggu dia adjust aku,  malam dia dapat pancut terus nak tido kat bilik sendiri.  Biarlah.


Esoknya, aku rasa macam nak demam. Sepanjang hari aku rasa mulut aku ada benda. Sepanjang hari juga aku boleh hidu aroma kote, bulu kote dan air mani. Satu hari hidup tak tenang. Dia ajak jumpa, aku kata aku tak nak dah. Sebab aku rasa tak selesa dengan after effect.


Sepanjang kat situ, dua tiga kali juga kami main. Aku sempat fuck dia sekali. Dia minta untuk fuck aku tapi aku tak bagi.  Lepas aku fuck dia, aku terus buat keputusan tak mai dah contact dan jumpa dia.  Memang aku avoid untuk bertembung dengan dia. Kalau jumpa pun aku buat-buat lari tempat lain. Aku rasa bersalah, jijik dan geli dengan diri sendiri.


#hotstuff
Habis sahaja di situ, aku pun diterima masuk ke IPTA.  Dekat sini aku macam hot stuff.  Banyak senior pompuan dan jantan nak adjust aku.  Ramainya senior jantan la.  Aku pun selective sikit.  Mana yang elok dan aku taste,  aku akan buat mutual ONS.  Mana yang tak berapa nak taste, aku suruh dorang blow aku je.  Mana yang tak helok memang aku reject.  Aku agak terkenal dengan ke’kekwat’an aku.  Hanya senior-senior tertentu sahaja boleh masuk ke dalam seluar aku.  Aku juga suka mainkan perasaan PLU ni semua. Layan dan layan tapi bila ajak main, aku blah. Layan dan layan dalam phone tapi ajak jumpa aku bagi macam-macam alasan.  Memang ramai yang makan hati.

Bekalan ONS aku memang tak pernah putus.  Dulu mana ada Grindr apa semua ni.  Semua flirting guna cara tradisional.  Bila sangap,  boleh pilih nak mana satu.  Bila aku dah jadi senior,  mula la cari anak ikan juga.  Hidup masa ni memang menyimpang dah.


Aku mula berubah bila aku perasan aku jadi rebutan. Pelajaran ke mana, solat ke mana, Quran ke mana. Memang tak jaga dah. Inilah dinamakan culture shock. Bila tahun pertama dah galak kena pancing, masuk tahun berikutnya memang payah nak stop. Tapi KEKWAT tetap kena ada. Aku selalu imagine, muka hodoh tapi dah pernah pegang kote aku. Tak sanggup weh. Aku memang jaga status EXCLUSIVE aku.


Sekarang aku mula hanyut. Dah tak serius dengan perhubungan dengan wanita. Aku lebih fokus dengan lelaki. Dulu tak ada siapa yang tahu status aku. Kini ramai PLU yang mula syak dan boleh cam status aku.


Bila dah habis study,  mula bekerja.  Pada waktu ini,  stress memang tinggi.  Kita dah tak jaga penampilan diri.  Muka jambu dah jadi muka durian.  Body sedap dah jadi kuih apam.  Sangap tetap ada.  Pada waktu itu,  aku mula merendahkan tahap EXCLUSIVE aku.  Mana-mana jantan aku jumpa dalam Grindr,  mula ajak ONS.  Dah tak ada siapa nak aku,  sekarang aku pulak yang cari orang. Sampai la pada suatu hari, lepas siap main, mamat ni bagitahu “Hati-hati cari jantan dalam tu. Tak semua bersih”.


#awakening
Weh ini dah jadi benda gila. Aku mula google STD dan semua yang berkaitan, temasuk HIV dan AIDS. Malam tu jugak aku nak pitam. Aku mula paranoid dengan simptoms. Semua benda pelik belaku kat badan, akan aku kaitkan dengan simptoms HIV.  Aku mula buat anonymous HIV Test. Part ni, aku akan cerita secara berasingan.


Setiap tiga bulan sekali aku ambil ujian tu sambil buat history aku main dengan siapa. Apa position aku ambil dan apa benda aku buat. Alhamdulillah selepas setahun setengah buat ujian HIV secara berkala, aku masih negatif. Tapi percayalah, paranoid itu takkan boleh hilang dengan mudah.


Sekarang rasanya dah dekat setahun aku tak pernah tengok mana-mana kote secara LIVE.  Kadang bila sangap tu datang,  aku selalu terbayang suam-suam kote masuk ke dalam mulut aku.  -suam lubung jubur mate partner aku kena fuck.  Atau rasa sakit kemudian sedap bila ada kote cucuk lubang jubur aku.  Diakui aku memang rindu benda tu semua.  Aku pun selalu jugak melawat semula Grindr.  Tapi melawat sekadar melawat.  Bila nampak mana-mana jantan dalam tu, aku dah tak rasa kote keras seperti masa aku berumur 10 tahun dulu.  Tapi rasa jijik sama seperti kali pertama kote kembang masuk mulut aku di ASASI dulu.


#pilihan
Oleh itu, apa yang aku nak cuba sampaikan,  menjadi GAY bukanlah pilihan kita. Ia takdir yang telah ditentukan. Kita boleh salahkan sesiapa. Si pedofilia yang meramas kote kita masa masih kecik, parent yang busy dengan kerja tinggalkan kita di rumah, atau pengaruh rakan-rakan sekeliling. Namun jika Tuhan berkehendakkan kita punya perasaan dengan kaum sejenis, maka kita kena terima dengan redha. Umur 10 tahun, kote ko keras tengok gambar member tak pakai baju, ko ingat salah siapa.


Solat, baca Quran, buat amal baik walaupun tidak dapat mengubah nafsu kita, tapi sekurang-kurangnya ia dapat mengingatkan kita bahawa ini adalah ujian daripada Allah. Perjalanan hidup seks kita diduga ke tahap ini, kita redha dengan ujianNya.


Namun bila kita dah terima siapa diri kita, ia akan tetap menjadi PILIHAN kita untuk menghidupkannya atau tidak. Kote kawan depan mata, kau boleh pilih nak hisap atau nak lari. Tiada sesiapa yang memaksa. Kita boleh hidup sebagai GAY, tapi kita tidak boleh memilih untuk hidup sebagai GAY yang mengamalkan seks terbuka. Kita seharusnya menjadikan kehidupan homoseksual sama seperti heteroseksual. Menjadi homoskesual bukan tiket untuk kita bebas melakukan hubungan seks bebas berbilang pasangan bertukar ganti. Memang Jabatan Agama payah nak tangkap kes khalwat lelaki dan lelaki tetapi jangan jadikan itu alasan untuk sesuka hati membuat seks.

"Kote kawan depan mata, kau boleh pilih nak hisap atau nak lari."


Jika anda merasakan anda aktif melakukan seks, silalah buat pemeriksaan HIV secara berkala. Anda mungkin boleh menyelamatkan hidup ramai rakan-rakan PLU yang lain. Jangan musnahkan hidup mereka. Jangan sebarkan penyakit-penyakit bawaan kelamin.


Oleh itu, kehidupan GAY memang adalah takdir. Itu golongan heteroseksual kena paham dan terima. Namun kita tetap punya pilihan untuk jadi SLUT atau LOYAL. Itu golongan homoseksual kena paham dan terima.


Permintaan:
Saya juga menyerahkan kepada kebijaksanaan Kak Jumie untuk mengolah semula cerita ini dengan bahasa yang lebih mudah diterima umum. Saya letakkan kepercayaan kepada kebolehan dan bakat Kak Jumie untuk membuat olahan tanpa mengubah mood asal cerita ini.


Tujuan saya menulis KELUCAHAN melampau adalah, kebanyakkan golongan homoseksual selalu beranggapan bahawa SEKS itu adalah suatu hobi. Ia mudah dilakukan, tanpa ada rasa komitmen, rasa bersalah dan rasa takut. Kemudian saya ingin membawa mereka, walaupun pilihan untuk melakukan seks secara rambang itu mudah, mereka harus sedia untuk menerima akibat sama ada jangka pendek ataupun jangka panjang.


Oleh itu saya berharap penulisan ini membuka mata banyak individu. Kita tidak minta dilahirkan punya perasaan sesama jantina. Tetapi kita punya kuasa untuk mengawalnya. Itu sahaja daripada saya.


Terima kasih banyak-banyak Kak Jumie.

Yang benar,
Si Jambu Air


Disclaimer : Penulisan ini sepenuhnya dikongsikan oleh pembaca blog JUMIESAMSUDIN.COM. Tiada editing yang dibuat kerana menghormati permintaan penulis asal.  Sekiranya anda berminat untuk kongsi kisah anda di blog saya, boleh emel to jumiess@gmail.com.


Noxford :
ONS – One Night Stand
PLU - People Like Us, usually digunakan oleh golongan LGBT untuk merujuk kepada LGBT lain.

No comments:

Post a Comment

Selamat mengomen. Untuk lebih lanjut, boleh terus emel kepada saya di jumiess@gmail.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...